Minggu, 14 April 2013

Teddy Bear lawas, era 70an, for sale...


Boneka Teddy Bear adalah salah satu boneka yang dikenal hampir semua penduduk dunia. Wujudnya selalu dibuat dari material lembut dan berbulu halus. Boneka beruang ini, di beberapa Negara, ditujukan sebagai mainan anak-anak. Namun tak jarang pula orang dewasa yang menggilai si Teddy dan menjadi kolektor sejati boneka beruang yang biasanya berwarna coklat ini. Salah satu tokoh di dunia hiburan yang identik dengan boneka Teddy Bear adalah Mr. Bean.

 Teddy Bear dan Sang Presiden

Boneka Teddy Bear memiliki riwayat sejarah yang unik. Kehadirannya tak bisa dilepaskan dari nama Presiden Amerika Serikat ke-26 yakni Theodore Roosevelt. Dikisahkan pada tahun 1902, Presiden Theodore Rosevelt melakukan perburuan di wilayah Mississippi. Ia hadir di wilayah tersebut berdasarkan undangan Gubernur Mussissippi, Andrew H. Longino. Perburuan terebut berjalan lancar. Hampir semua pemburu telah menembak binatang yang menjadi target. Namun satu-satunya yang belum menangkap hewan perburuan adalah Presiden Theodore Rosevelt.

Lebih lanjut, asisten presiden dalam acara perburuan tersebut berhasil menangkap seekor beruang jenis American Black Bear. Beruang tersebut ditaklukkan dengan cara ditikam dan diikat di batang pohon Willow. Presiden Theodore Rosevelt kemudian dipanggil untuk mendapatkan kehormatan menembak beruang yang terikat tersebut. Namun sang presiden menolak dengan alasan binatang tersebut sudah tak berdaya. Ia kemudian  memerintahkan binatang yang sekarat tersebut untuk dibunuh agar penderitaannya segera berakhir.

Peristiwa unik tersebut mendapat perhatian media. Salah satunya adalah The Washington Post yang menampilkan kartun politik untuk menggambarkan penolakan Presiden Theodore menembak beruang tersebut. Kartun yang merupakan karya Clifford Berryman tersebut menggambarkan si beruang  lebih kecil dan memikat dari wujud aslinya.

Kartun yang menjadi headline di surat kabar tersebut kemudian menarik perhatian banyak orang. Salah satunya adalah Morris Mitchom, seorang pemilik toko mainan. Ia terinspirasi untuk membuat boneka beruang dan menamakannya “Teddy Bear” setelah terlebih dahulu meminta izin kepada Presiden Theodore Rosevelt. Memang nama Teddy sendiri merupakan panggilan kecil Sang Presiden.

Produksi Boneka Teddy Bear

Penjualan boneka Teddy Bear yang dilakukan Morris Mitchom mencapai titik keberhasilan yang signifikan. Dalam waktu singkat, boneka Teddy Bear menjadi populer di semua kalangan. Keberhasilan ini kemudian merambah ke belahan dunia lainnya yang juga terinspirasi untuk memproduksi Teddy Bear di negaranya masing-masing. Berdasarkan sebuah penelitian, Teddy Bear dikukuhkan sebagai hadiah yang paling banyak diberikan kepada orang terkasih di momen seperti Natal, Tahun Baru maupun Valentine.

Boneka Teddy Bear tumbuh menjadi magnet yang memikat banyak orang. Tidak mengherankan jika kemudian muncul museum Teddy Bear di berbagai kota di dunia. Ada pula festival tahunan Teddy Bear yang mengambil tempat di Australia, Amerika, Kanada, Jepang, Jerman serta Inggris. Selain itu, di Amerika serikat, nama Teddy Bear juga melekat pada satuan polisi yang bertugas untuk mengendalikan situasi darurat untuk anak-anak. Dalam menjalankan tugasnya, mereka menggunakan boneka Teddy Bear untuk mengalihkan perhatian anak-anak dalam situasi genting. Dengan begitu boneka Teddy Bear tak hanya mencatatkan diri sebagai penghibur namun juga sebagai penyelamat. 

Tidak ada komentar: